Jika Anda belum berkemah di bawah batu selama beberapa bulan terakhir, Anda tahu permainan kami sedang diserang. Gim yang kami sukai dan habiskan begitu banyak waktu agar putra dan pemain kami dapat memperoleh pelajaran hidup yang sebagian besar dari kami pelajari dari gim tersebut, sedang diserang dengan kejam di banyak bidang. Beberapa menyerukan larangan langsung terhadap sepak bola remaja karena masalah gegar otak atau tidak mengizinkan anak-anak bermain sampai usia 13 tahun. Salah satu masalah utama dalam masyarakat saat ini adalah bahwa persepsi adalah kenyataan dan prediksi bola akurat persepsi itu dibentuk oleh mereka yang berteriak. paling keras dan paling sering.

Sejujurnya, ada orang-orang sepak bola yang menawarkan beberapa kayu bakar untuk memulai badai api ini. NFL dan skandal “Bountygate” tidak membantu permainan ini. Meskipun permainan remaja bukanlah NFL, banyak ibu sepak bola berpikir bahwa sepak bola remaja adalah mikrokosmos NFL dan apa yang terjadi di liga Johnny’s kecil hanyalah versi mini dari apa yang terjadi di NFL. Kami juga memiliki beberapa pelatih remaja yang tidak mengerti cara mengajarkan pemblokiran dan penanganan yang aman atau cara mengenali gegar otak. Sementara para pelatih itu langka hari ini, warisan mereka tetap hidup. Dan suka atau tidak suka, ibu-ibu sepak bola membuat banyak keputusan tentang apakah Johnny kecil diizinkan bermain sepak bola remaja atau tidak.

Karena sebagian besar dari Anda sangat menyadari, Bountygate adalah kekhawatiran kami yang paling kecil. Masalah gegar otak adalah apa yang mendominasi gelombang udara hari ini. Diagnosis dan pencegahan gegar otak telah menjadi titik penekanan selama 2-3 tahun terakhir. Lebih banyak bahan bakar untuk api itu ditambahkan ketika pemain Hall of Fame Junior Seau meninggal karena bunuh diri minggu lalu. Spekulasi adalah bahwa depresi dan bunuh diri berikutnya disebabkan oleh masalah gegar otak. Bunuh diri Seau adalah sebuah tragedi, bagaimanapun Junior adalah warga negara yang solid. Namun tidak ada bukti bahwa gegar otak berperan dalam kematiannya atau bahkan tingkat bunuh diri lebih tinggi di antara pemain NFL daripada populasi umum. Perlu dicatat bahwa orang Samoa memiliki salah satu, jika bukan tingkat bunuh diri tertinggi di dunia dan AS memiliki tingkat bunuh diri yang sangat tinggi dibandingkan dengan negara maju lainnya.

Statistik menarik lainnya yang diverifikasi secara ilmiah adalah bahwa mantan pemain NFL hidup lebih lama daripada populasi umum. Apakah Anda tahu bahwa itu adalah kebenaran yang diverifikasi? Banyak yang ingin Anda percaya bahwa semua mantan pemain NFL ini hancur dan mati sebelum waktunya di usia 50-an. Bukan itu masalahnya sama sekali, mereka HIDUP lebih lama dari populasi umum. Sebuah studi ditugaskan oleh serikat pemain untuk mempelajari topik ini.

Institut Nasional untuk Keselamatan dan Kesehatan Kerja (Niosh), memulai pengumpulan datanya pada tahun 1990 dan merilis temuannya pada Januari 2012. Mereka mempelajari 3.439 pemain yang berada di NFL selama lima musim atau lebih. Mereka menemukan tingkat kematian yang lebih rendah di antara mantan pemain NFL daripada pria dalam populasi umum – institut tersebut berharap menemukan bahwa 625 anggota kelompok yang dipelajarinya akan mati berdasarkan perkiraan dari populasi umum, tetapi sebaliknya menemukan bahwa 334 dari pensiunan pemain telah meninggal. Ya, mereka yang hidup hampir dua kali lipat jumlahnya dibandingkan dengan populasi umum. Angka-angka ini luar biasa mengingat jumlah pemain 300 lb plus dan pemain Afrika-Amerika yang berada di NFL, karena kelompok ini biasanya memiliki tingkat kematian dini yang jauh lebih tinggi daripada populasi umum.

Dalam hal sepak bola remaja, sekali lagi ini adalah permainan yang sama sekali berbeda. Kami tidak memiliki pemain seberat 300 lb yang dapat berlari 4,8 40 yard dan yang dapat melakukan bench press seberat 225 lbs 35 kali. Statistik mengatakan bahwa 70% pemain muda tidak akan bermain sepak bola SMA, apalagi menjadi bagian dari 2-3% yang terus bermain Sepak Bola Universitas atau menjadi salah satu dari 20.000-30.000 yang terus bermain di NFL. NFL adalah yang terbaik dari yang terbaik dari yang terbaik, orang-orang aneh genetik yang telah mengasah tubuh mereka menjadi mesin atletik yang mampu memberikan pukulan yang signifikan satu sama lain. Tetapi kemampuan para pemain NFL memiliki korelasi yang sangat kecil dengan apa yang dapat dilakukan oleh rata-rata anak berusia 10 tahun dengan tubuhnya dan pada gilirannya dengan pemain lain.

 

 

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *