Arsitek dan manajer konstruksi adalah profesional yang membantu membangun struktur baru. Kedua karir berbagi beberapa tanggung jawab dan keterampilan tetapi berbeda dalam beberapa hal penting. Mempelajari lebih lanjut tentang posisi ini dan perbedaannya dapat membantu Anda memutuskan peran konstruksi mana yang terbaik untuk Anda. Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu arsitek, apa itu manajer konstruksi, dan bagaimana peran-peran ini berbeda di beberapa bidang utama.

Apa itu arsitek?

Seorang arsitek adalah seorang profesional yang merancang bangunan. Mereka memahami seni dan ilmu konstruksi di balik desain bangunan. Mereka dapat membuat cetak biru dan rencana struktural untuk menciptakan bangunan yang estetis, fungsional, dan aman.

Tugas seorang arsitek dapat bervariasi tergantung pada ukuran proyek, tetapi tugas umumnya meliputi:

  • Merancang rencana bangunan yang memenuhi kebutuhan individu klien
  • Menyusun dan menyempurnakan cetak biru untuk desain
  • Menggunakan perangkat lunak desain khusus untuk membuat model visual dari suatu struktur
  • Meneliti undang-undang setempat tentang undang-undang zonasi, kode dan peraturan bangunan
  • Memperkirakan biaya dan efek proyek, seperti perubahan lingkunganMengawasi proyek untuk memastikan tim membangun desain secara efektif
  • Berkolaborasi dengan tim konstruksi, termasuk manajer dan anggota kru

Apa itu manajer konstruksi?

Seorang manajer konstruksi adalah seorang profesional yang mengawasi proses desain dan pembangunan. Mereka berkolaborasi dengan klien dan tim pembangun untuk memastikan proyek memenuhi kualitas yang diinginkan klien. Mereka dapat mengelola jadwal pembangunan, anggaran proyek, dan anggota tim.

Seorang manajer konstruksi mungkin memiliki tugas-tugas berikut:

  • Membuat strategi konstruksi untuk memastikan tim menyelesaikan proyek tepat waktu
  • Mengawasi tim konstruksi dan mendelegasikan tugas kepada anggota tim
  • Menjadwalkan tugas dan tenggat waktu untuk semua komponen dalam proyek
  • Mempekerjakan anggota tim untuk menyelesaikan proyek
  • Pemesanan bahan bangunan
  • Membuat dan menerapkan anggaran proyek
  • Menyusun laporan kemajuan untuk memberi tahu klien tentang bangunan
  • Memantau bangunan untuk memastikannya memenuhi pedoman dan peraturan setempat
  • Berkolaborasi dengan arsitek atau tim desain untuk mencapai tujuan dan kemajuan

Perbedaan antara arsitek vs. manajer konstruksi

Arsitek dan manajer konstruksi mungkin memiliki tugas serupa pada proyek bangunan. Memahami perbedaan jalur karier ini dapat membantu Anda menentukan mana yang terbaik untuk Anda. Berikut adalah beberapa perbedaan utama:

Keterampilan

Profesional di jalur karir ini dapat menggunakan banyak keterampilan serupa. Terkadang, seorang arsitek dapat berfungsi sebagai manajer proyek untuk bangunan kecil. Ini berarti mereka mungkin memiliki tugas dan keterampilan yang tumpang tindih. Arsitek dan manajer proyek dapat menggunakan keterampilan berikut:

  • Matematika: Arsitek dan manajer konstruksi menggunakan matematika untuk membuat rencana dan mengimplementasikan desain. Seorang arsitek dapat menggunakan matematika untuk menyusun cetak biru, dan seorang manajer konstruksi dapat menggunakan matematika untuk memesan persediaan dan menentukan biaya.
  • Komunikasi: Para profesional ini berkomunikasi satu sama lain, klien, dan tim konstruksi selama proses berlangsung. Mereka dapat menggunakan keterampilan komunikasi yang efektif untuk menjelaskan langkah-langkah, batasan anggaran, dan rencana desain.
  • Pemecahan masalah: Seorang arsitek dan manajer konstruksi dapat bekerja sama untuk menyelesaikan masalah. Mereka mungkin berpikir kreatif dan menggunakan pemikiran adaptif untuk membuat perubahan proyek.
  • Kepemimpinan: Selama proyek, arsitek dan manajer konstruksi dapat mengawasi tim konstruksi. Ini melibatkan penggunaan keterampilan kepemimpinan, seperti pendelegasian, motivasi, dan mendengarkan secara aktif.
  • Perhatian terhadap detail: Para profesional ini membutuhkan perhatian yang tinggi terhadap detail untuk memastikan proyek memenuhi spesifikasi yang benar.

Selain keterampilan ini, manajer konstruksi mungkin juga memerlukan keterampilan berikut untuk berhasil dalam peran mereka:

  • Perencanaan keuangan: Seringkali, manajer konstruksi menangani tugas penganggaran. Ini melibatkan keterampilan perencanaan keuangan yang cermat dan negosiasi dengan pemasok.
  • Manajemen waktu: Seorang manajer konstruksi mengawasi tenggat waktu dan jadwal proyek. Mereka membutuhkan keterampilan manajemen waktu untuk merencanakan proyek dan jadwal anggota tim.

Seorang arsitek dapat menggunakan keterampilan tambahan ini:

  • Teknik: Arsitek membuat desain bangunan. Ini melibatkan perencanaan struktur untuk memenuhi pedoman keselamatan, efisiensi dan estetika. Mereka membutuhkan keterampilan teknik untuk membuat struktur yang aman.
  • Keterampilan teknis: Seorang arsitek membutuhkan keterampilan teknis tambahan dan pengetahuan industri. Mereka perlu memahami desain dan strategi arsitektur. Mereka juga membutuhkan keterampilan yang melibatkan desain cetak biru dan perangkat lunak.

Pendidikan

Menjadi seorang arsitek membutuhkan lebih banyak pendidikan daripada menjadi manajer konstruksi. Untuk menjadi manajer konstruksi, para profesional perlu mendapatkan gelar sarjana di bidang yang relevan. Program-program ini membutuhkan waktu empat tahun untuk diselesaikan. Manajer konstruksi yang bercita-cita tinggi dapat memperoleh gelar dalam salah satu topik berikut:

  • Membangun ilmu
  • Ilmu konstruksi dan manajemen
  • Rekayasa konstruksi
  • Teknik Sipil
  • Manajemen konstruksi

Calon arsitek harus menyelesaikan program gelar Sarjana Arsitektur. Program-program ini membutuhkan waktu lima tahun untuk diselesaikan dan seringkali termasuk magang dengan pelatihan profesional. Jika seorang profesional memiliki gelar sarjana di bidang yang berbeda, mereka dapat memilih untuk menyelesaikan gelar master di bidang arsitektur. Program-program ini membutuhkan waktu satu hingga lima tahun untuk diselesaikan tergantung pada fokusnya, untuk informasi lebih lengkapnya di Website tutorial arsitektur.

Kualifikasi

Jalur karir ini membutuhkan kualifikasi yang berbeda. Manajer konstruksi dapat memperoleh sertifikat opsional. Ini opsional tetapi dapat membantu manajer konstruksi mendapatkan peran lanjutan atau kompetitif. Sertifikasi dapat meliputi:

  • Associate constructor: Manajer konstruksi baru dapat memperoleh sertifikat ini melalui American Institute of Contractors (AIC). Untuk menyelesaikan sertifikasi ini, para profesional harus memiliki gelar empat tahun dan lulus ujian.
  • Konstruktor profesional bersertifikat: Sertifikat ini untuk para profesional dengan pengalaman di bidangnya. Setelah memenuhi persyaratan, manajer konstruksi dapat mengikuti ujian dan mengajukan sertifikat ini.

Seorang arsitek harus mendapatkan lisensi sebelum mereka dapat mulai bekerja. Untuk mendapatkan lisensi ini, para profesional harus menyelesaikan program pendidikan terakreditasi, menyelesaikan magang dan lulus Ujian Pendaftaran Arsitek. Calon arsitek dapat mengikuti ujian ini melalui Dewan Nasional Badan Pendaftaran Arsitektur. Ujian ini menguji pengetahuan praktis dan keterampilan pemrosesan teknis siswa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *